Make your own free website on Tripod.com
 
   

 

Kerana kau tak memiliki kemampuan untuk dapat memahami, aku akan diam – jangan anggukkan kepalamu, jangan cuba menipuku, kerana aku dapat lihat kecerdasan

 

Bila waktunya tiba, kata-kataku ini memberikan kesaksian yang memberatkanmu. “Aku telah menyerumu – Aku, Air Kehidupan – tapi pekak telingamu”

 

 

             

Apa yang engkau tahu tentang Puing-puing? Kerana ia berada di luar enam penjuru arah. Puing-puing adalah abadi, tapi engkau baru saja datang ke sini

 

Di tempat yang rendah ini, aku adalah kawan bagi Cinta dalam pesta pora, dan kemabukan.        Kataku “ siapakah Dikau?” Katanya, “ Sultan Puing-puing”

 

Betapa manisnya siang dan malam yang duduk saling berdampingan, kerana air dan api telah bersahabat, kerana Qahr dan Luthf telah melebur, kerana ampas telah bercampur dengan kemurnian

 

Cinta diperlawankan dengan akal. Dan dalam konteks yang hampir sama, kemabukan adalah hasil dari penguasaan Cinta, sementara ketenangan adalah hasil dari berkuasanya akal. Cinta di perlawankan dengan akal, hal itu kerana akal selalu menghalangi jalan menuju Akal Universal, dan segala yang ada di seberang akal

 

Anggur adalah karuniaMu yang khusus, akal adalah karuniaMu yang umum

 

Bentuk akal adalah segala penegasan hati, tapi bentuk cinta tiada lain adalah kemabukan

 

Akal, kau menjadikanku eksisten. Cinta, kau  menjadikanku mabuk. Meski kau menjadikanku hina, tapi kau bawa aku menuju Tuhan Yang Maha Tinggi

 

Tuangkan kepadaku yang tak tercampur , anggur murni. Tidurkan akalku yang cerdas

 

Seandainya setetes kemabukan jatuh di atas akal seluruh penduduk dunia ini, baik dunia maupun manusia, baik keterpaksaan maupun kebebasan, tak akan tersisa

 

Pertama, berikan aku mangkuk pada nafs yang cerewet sehingga daya rasional tak lagi bicara

 

Aku tidak menginginkan akal dan kebijaksanaan - pengetahuan tentangNya cukup bagiku. Di malam hari, cahaya WajahNya adalah rembulan pagiku

 

Setiap orang memilih kawan di dunia, dan kawan kita adalah Cinta – sejak Kesaksian Alast, Ia telah mabuk tanpamu dan tanpaku

 

Kerana kami, langit berkisaran – itulah sebabnya kami bagai roda, terus berputar

 

Suatu ketika aku adalah matahari, kemudian sebuah lautan mutiara. Secara rohaniah, aku memiliki kemegahan langit, secara lahiriah aku adalah tanah yang rendah

 

Betapa mengagumkan air yang menggerakkan roda langit. Aku adalah roda air – itulah sebabnya tangisanku begitu merdu

 

Setiap partikelku mengembang! Haruskah aku menjadi hamba keledai? Aku bertengger di atas buraq

 

Meski aku berkeliling di seluruh rumah ini, aku adalah pancaran Matahari. Meski aku terlahir dari lempung dan air, aku adalah mutiara, emas dan permata!

 

Apa pun mutiara yang kau jumpai, carilah ia selain di dalamnya, kerana cahaya di dalam wajahku berasal dari lilin kesadaranku

 

Kerana kau tak memiliki kemampuan untuk dapat memahami,aku akan diam – jangan anggukkan kepalamu, jangan cuba menipuku, kerana aku dapat lihat kecerdasan

 

Lihatlah aku, jika melirik pada yang lain, kau tak akan sadar akan cinta tuhan

 

Kerana akal adalah bapakmu dan jasad ibumu, lihatlah keindahan wajah bapak. Tunjukkan bahwa kau adalah bentuk manusia

 

Sejak semula aku telah berjanji untuk mengorbankan rohku demi Raja. Bilamana rohku kembali hancur, haruskah aku menarik sumpah dan janjiku

 

Kini aku berada di pelaminanNya, kerana aku tahu kehendakNya adalah Kelembutan. Aku adalah pelayan di atas jalanNya yang bertugas mematahkan kaki-kaki Setan

 

Aku adalah sebongkah emas tapi manakala tangan Sultan menggamitku, aku adalah tambang, jika kau letakkan aku dalam timbangan, akan ku hancurkan neraca

 

Jika  bidang-bidang tidak mengelilingi hatiku, aku akan cabut hingga akar-akarnya, dan jika langit berbuat jahat padaku, akan kulempar ia

 

Oh Dikau yang telah MengIlhami sajakku. Haruskah aku menolak dan tinggal diam, aku takut melanggar perintah Dikau

 

Cinta telah menjadikanku Sulaiman dan tak pernah berpaling dari Ka’abah – aku tinggal di dalam Ka’abah, akulah pilarnya

 

Di tanah datar ini, aku adalah burung Yang Maha Pengasih. Jangan cuba kau temukan garis dan batasku – aku tanpa batas

 

Bila waktunya tiba, kata-kataku ini memberikan kesaksian yang memberatkanmu. “Aku telah menyerumu – Aku, Air Kehidupan – tapi pekak telingamu”

 

   

 

 

 

click ' b a c k ' or...

c l i c k   h e r e   t o   g o   t o   c h e r r y ' s   n i c h e