Make your own free website on Tripod.com
               
         

 
               
         

 

     
 
 
----- Original Message -----
From: siti1710
Sent: Thursday, May 08, 2008 8:43 PM
Subject: Makanan halal vs label halal

 
 

salam,

Isu yang timbul baru-baru ini mengenai makanan tidak halal yang berlabelkan logo pengiktirafan ‘halal’ di sebuah negara, diharapkan menjadi pengajaran kepada kita agar lebih peka dalam memilih makanan dan minuman yang sesuai dengan ajaran agama Islam. Bukan maksud saya kita membasmi kepercayaan dan harapan terhadap badan-badan tertentu yang bertanggungjawab memberi pengiktirafan ‘halal’ kepada mana-mana industri atau kilang pemakanan, tapi ijtihad bersihnya atau halalnya sesuatu makanan itu sebenarnya bergantung kepada diri kita sendiri, selaku pengguna.

Di Singapura, saya mempunyai kepercayaan yang tinggi terhadap MUIS dan percaya ia sebuah badan yang berwibawa lagi disegani. Namun perlu diingat andai kita terlalu bergantung kepada label yang dikeluarkan badan seperti ini, soal aqeedah dan keimanan kita turut menjadi tanda tanya.

Apakah kita berserah secara bulat bagi MUIS untuk memutuskan bahwa hidangan makanan itu pastinya halal seratus peratus? Bijakkah kita bersikap demikian?

MUIS selaku badan yang bertanggungjawab dalam hal seperti ini di sini, hanya membantu pengguna secara umum. Pegawai dari badan ini tidak dapat hadir di tempat terjualnya produk-produk yang telah diiktiraf ‘halal’. Di sinilah diperlukan pengguna bagi membuat keputusan terhadap kebersihan dan baiknya mutu makanan tersebut.

Saya amati, ramai dari masyarakat Melayu-Islam di sini yang terlalu bergantung kepada label ‘halal’ MUIS sehingga membuatkan mereka sebagai golongan yang terlalu taksub dengan label begini. Masyarakat kita terlalu kurang yakin membuat keputusan sendiri. Dan selalunya, kalau kita terlalu ekstrem atau prihatin tak bertempat tentang sesuatu, di sinilah jalan mudah bagi musuh kita  menganggu cara kita mempertimbangkan sesebuah keputusan. Akan ada rasa was-was dan sebagainya yang timbul.

Secara peribadi, bagi saya label ‘halal’ yang diiktiraf MUIS hanya satu kelebihan sahaja. Semacam bonus. Saya tetap berijtihad sendiri bagi memutuskan samada saya membeli sesuatu barang makanan atau tidak. Dan sekalipun tiada logo atau label ‘halal’ dari MUIS, saya akan meneruskan membeli produk makanan tertentu kerana saya pasti, setelah memeriksa dengan jurujual dan bersaksikan diri sendiri, makanan itu bersih dan baik.

Kalaulah saya taksub pada logo ‘halal’ MUIS, pastinya saya tidak dapat jelajah jauh di dunia ini. Sudah lebih dari dua puluh negara yang saya ziarahi, alhamduLILLAH tiada masalah kesemuanya dari segi pemakanan. Dan takkan pula melancong ke negara Nusantara atau Timur Tengah sahaja untuk kesenangan? Rugi andai keindahan di negara-negara Eropah tidak saya alami di dalam hidup yang pendek ini, hanya disebabkan hal pemakanan.

Islam begitu menekankan peri pentingnya ilmu. Dengan ilmulah kita dapat membuat keputusan dengan saksama. Di kemudian hari, jangan sampai kita tersentak bila dikatakan prestasi kita tidak memuaskan. Dalam isu ini sebenarnya, apakah yang menjadi landasan aqeedah kita? Ilmu yang membantu kita berijtihad, atau logo ‘halal’ yang hanya sekeping kertas pelekat?

Wassalam,

siti1710.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

         
   
               

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
----- Original Message -----
From: siti1710
Sent: Saturday, May 03, 2008 9:39 PM
Subject: perihal tatu

 

Salam,

Dalam akhbar Berita Harian semalam tarikh 2hb Mei 2008, bersamaan 25 Rabiulakhir 1429, ada sebuah iklan tentang menghilangkan tatu di badan, oleh sebuah masjid setempat. Pada hari ini juga, ada sebuah artikel perihal masalah serupa, dalam akhbar yang sama. Saya terfikir apakah ini sebenarnya jalan terbaik bagi menangani isu tatu di kalangan masyarakat Melayu-Islam di sini, para belia khususnya.

Apakah menjadi satu isu yang tidak dapat diterima andai tatu yang telah terlukis di badan itu dibiarkan begitu sahaja? Pada pendapat saya, proses menghilangkan tatu yang rumit dan menyakitkan, menyiksa tuan punya badan. Jasad kita bukan milik kita secara mutlak. Ia KePunyaan ALLAH Yang Esa. Apakah menjadi masalah jika saya mengingatkan bahwa mendera raga kita adalah satu kesalahan. Malahan ia boleh menjadi dosa.

Tidak dapat disangkal lagi, sebahagian besar daripada mereka yang mengenakan hiasan tatu di bahagian-bahagian tertentu di badan mereka, tidak berfikir dua kali sebelum berbuat demikian. Tapi tidak menjadi salah andai mereka diberi isyarat, mereka tetap dapat diterima walau badan telah terhiasi bermacam bentuk lukisan badan yang pada tanggapan segelintir golongan sebagai satu cabang dari seni. Setakat mengekspresi diri, bukan kata saya; kata mereka.

Dari sudut menyakiti badan sendiri, lukisan tatu tidak jauh bezanya dengan amalan bertindik. Tapi mengapa tidak dicegah amalan ini? Kenapa terlalu mendiskriminasikan amalan bertatu? Tentu di kalangan saudara-saudara ada yang pandai berhujah dengan dalil-dalil dan nas-nas agama. Tapi apakah benar-benar bijak digalakkan seseorang itu menanggung kesakitan yang teramat tika menghilangkan bekas tatu di badan?

Dari sudut pengertian yang sama juga, tapi analogi yang berbeza, bagi saya menghilangkan tatu tiada bezanya dengan keadaan seorang gadis yang sudah terlanjur, yakni hamil, lalu digugurkan kandungannya. Setelah berbuat dosa [kali pertama] menghamilkan bayi, berdosa [kali kedua] sekali lagi untuk membuang janin di dalam rahim. Kita semua sedia maklum kerja menggugurkan anak adalah salah dan haram. Fahamkan hal ini.

Sebenarnya, Islam tidak memberatkan hidup kita, tapi kitalah yang memberat-beratkan keadaan. Kita yang selalunya memperbesarkan sesuatu perkara itu menjadi lebih heboh dari keadaannya yang sebenar. Dan dalam menghuraikan sesuatu masalah, terkadang keadaan yang sama berlaku pada aspek lain dalam kehidupan. Konsepnya sama.

Kalau kita punya kuliah seperti ‘menghalusi solat’ dan sebagainya di sana-sini, mengapa tidak kita terapkan amalan ‘menghalusi keadaan’ atau  cara-cara kita mengawal dan menangani masalah, yang biasa menghujani masyarakat kita. Semoga kita sama-sama dapat mengambil langkah yang lebih membina daripada sebaliknya. Islam itu agama pemikir.

Memandang  kepada seseorang yang berwarna-warni tubuhnya dengan lukisan tatu itu sendiri modal kita supaya tidak banyak bersangka buruk terhadap insan lain. Siapa tahu, kemungkinan yang bertatu dibadannya lebih mulia dari kita apabila sudah diTerima taubatnya.   Bagi yang empunya badan, diharapkan lukisan tatu menjadi peringatan dan dijadikan iktibar yang baik. Akhir kalam, dari segi mengambil wudhu’, tiada sebab ia menjadi satu masalah atau menghalang air dari meliputi permukaan kulit.

wassalam,

siti1710.

 

 
   
           

 

 

   
 
 
----- Original Message -----
From: siti1710
To: MUIS
Sent: Wednesday, April 23, 2008 12:59 AM
Subject: Islam dan Fengshui

 

Salam,

 

Tolong sampaikan emel saya ini kepada Ustadz Naziruddin. Terimakasih.

 

Ramai yang masih tertanya-tanya atau ingin berbincang perihal 'Islam dan Fengshui'. Menurut mereka, penjelasan Ustadz Naziruddin, di akhbar, belum cukup memuaskan. Saya sendiri akur ramai golongan Melayu-Islam setempat yang daif tentang 'Fengshui'. Ini kerana masyarakat kita sedaya mampu, mengelak untuk mendekati amalan yang pada pengetahuan mereka sebagai kepercayaan mengarut.

 

Sebagai seorang perancang hiasan dalaman, mempelajari sedikit sebanyak tentang 'Fengshui' ini amat membantu dalam tugas saya. Secara peribadi saya tidak berpendapat ia menyalahi agama. 'Fengshui' tidak membuat saya menyembah kepada yang selain ALLAH s.w.t. Ini adalah satu bidang ilmu seperti menceburi atau meneroka bidang sastera atau yang lain-lain.

 

'Fengshui' adalah kajian tentang bagaimana manusia dan alam hidup dengan harmoni dan aman. Memang benar asalnya mengikut kepercayaan Taoisme. Ia merupakan tradisi Cina dalam meletak dan mengatur ruang untuk mencapai keharmonian tersebut. Lazimnya, ianya digunakan untuk mencari lokasi yang sesuai untuk membina bangunan atau rumah.

 

'Fengshui' adalah kajian yang logik berdasarkan bukti dan ilmu semata. Ia tidak serupa dengan perkara tahyul seperti bertelek nasib atau percaya kepada yang bukan-bukan.. Kajian mengenai unsur-unsur seperti tanah, angin, api dan logam dan bagaimana menggunakan dan menyeimbangi sesuatu benda dengan unsur-unsur begini adalah seperti satu cabang dari bidang sains. Mungkin juga metafisika.

 

Bagi tugas dan diri saya sendiri, saya memang percaya pengaruh elemen-elemen seperti warna, tekstur dan yang seumpamanya mempunyai pengaruh ke atas jasmani, rohani dan mental kita. Maka saya telah menelaah jauh tentang perkara begini termasuk kajian peribadi tentang terapi warna, bauan, meditasi, aura, dan tenaga dalam.

 

Saya tidak hairan andai "Fengshui' tidak mungkin mudah dapat diterima masyarakat kita. Masih ramai yang belum sedia atau mungkin masih teragak-agak. Namun memang lebih bijak menumpukan perhatian dalam perkara-perkara wajib dalam agama selagi landasan belum kuat. Tepuk dada, tanyalah selera. Tapi sampai bila?

 

Mungkin berhati-hati adalah alasan kebanyakan dari orang Melayu. Orang Melayu kurang berani dan minda golongan ini agak lembab. Mungkin mereka tidak banyak membaca. Dalam menanam tabiat membaca juga harus pandai memilih bahan. Bagi saya imej orang Melayu masih kurang memuaskan. Kita sepatutnya membuka minda dan bangkit dengan kesedaran agar cepat meneroka bidang lain seperti astronomi dan lain-lain yang suatu ketika dulu diterajui tokoh-tokoh Islam terkemuka.

 

wassalam,

siti1710.

 

   
               
   

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

----- Original Message -----
From: siti1710
To: MUIS
Sent: Tuesday, April 22, 2008 11:18 AM
Subject: duta Identiti Muslim Singapura [SMI} : nominasi saya

 
 
 

Salam,

Di akhbar Berita Harian bertarikh Sabtu, 19 April 2008, ada informasi tentang duta Identiti Muslim Singapura. Saya berbangga dan mengalu-alukan rancangan MUIS ini. Teringat saya akan tiga individu yang pada pengamatan saya, sangat berkebolehan dan mungkin dapat dipertimbangkan MUIS sebagai nominasi peribadi saya bagi memenuhi tempat itu. Tanpa mereka sadari, telah lama saya memperhatikan dan mengikuti perkembangan mereka dari jarak jauh. Memang saya tidak mengenali mereka secara dekat namun karisma dan magnetism mereka membuat saya rasa mereka menyerlah dengan semangat positif dalam bidang masing-masing. Ia mencerminkan ketekunan gigih mereka. Saya percaya mereka berpotensi menjadi duta Identiti Muslim Singapura.

Tidak seperti selebriti yang selalunya heboh dengan berita mengenai mereka, ketiga-tiga individu ini lebih kepada personaliti yang low-profile, sekalipun ramai dari golongan masyarakat Melayu-Islam setempat yang mungkin sudah terbiasa dengan exposure tentang saudara Islam saya ini.

 Sebagai tanda hormat, saya mulakan dengan yang paling dewasa.

Beliau selalu membuat saya tertarik dengan tulisan beliau di akhbar Berita Harian/ Berita Minggu. Penulisan beliau menggambarkan minda yang begitu intensif dan komprehensif dengan ilmu. Sifat seperti ini sangat genting bagi merangsangkan minat memperkayakan diri dengan ilmu yang banyak lagi meluas dalam diri masyarakat kita,  dan menggunakannya sebaik mungkin. Keahlian beliau menulis dengan bahasa yang sederhana tapi berkesan, memberi isyarat akan sebuah akhlak yang baik. Penuh santun tetapi tegas. Saya sangat sayang kepada insan seperti beliau. Pengaruh yang benar-benar tepat dan essential. In fact, vital. Sejuk hati saya setiap kali melihat potretnya di akhbar.

Daripada satu contoh yang klasik, seorang individu yang lebih moden yang sangat saya minati dan sayangi, dan sering merasa ceria tika mendengar suara’umpph’ beliau adalah seorang pengacara radio di stesen radio Ria. Seorang yang pemalu[sifat yang crucialNo.1 memandangkan kebanyakan orang, dewasa ini, tiada lagi rasa malu], beliau amat berdikari[sifat yang crucialNo.2 kerana ramai yang enggan belajar berdiri atas kaki sendiri - "asyik nak kena spoonfeed eje… akal taruk kat kaki!"]. Selain itu, beliau pandai menggunakan masa dengan bijak. Beliau pandai menyeimbangi masa untuk tugas sepenuh-masanya sebagai seorang dj, dengan tugas-sambilannya sebagai seorang wartawan hiburan. Beliau juga amat prihatin tentang penampilan dan kesejahteraan diri. Beliau mencerminkan akhlak yang baik, bijak, cekap dan bersih[definitely NOT! sloppy which is much of the Malays I see].

Hormat pastinya kepada yang lebih dewasa; senang kepada yang seangkatan; dan sayang kepada yang lebih muda. Calon terakhir pilihan peribadi saya adalah rakan sekerja dj yang saya sebutkan di atas tadi. Beliau lebih tergolong dalam kategori anak muda kita, atau barisan pelapis millennium. Seorang yang begitu riang dan chirpy. Kepetahan beliau bercakap dan slang atau kosa kata yang selalu beliau gunakan adalah tenaga baru yang mencerminkan jiwa anak muda kita. Walau saya tidak kerap mendengar segmen beliau di waktu ini, kerana sebab-sebab tertentu yang tidak mengizinkan, namun boleh dikatakan setiap hari saya telah dihiburkan dengan jayanya oleh kebolehan beliau semasa beliau bergandingan dengan dj yang saya sebutkan tadi, di waktu dulu. Beliau juga rajin mengambil alih tugas dari rakan sekerja beliau yang tidak dapat hadir, dan dalam itu beliau tetap maintain dan bertenaga mengendalikan tugas berjam-jam. Semangat baik lagi positif yang membakar, yang  juga amat penting agar ia menular dalam jiwa anak-anak muda kita yang lain.

Informasi ini ikhlas saya sampaikan. Saya tidak memaksa namun pihak MUIS boleh cuba mendapatkan broMohdRamanDaud dari SPH, dan broHafeezHarun dan sisNityBaizura dari stesen radio Mediacorp untuk lebih mengenali mereka. Sekurang-kurangnya di antara kita dapat menjadi lebih akrab dan mudah-mudahan kita dapat saling membantu di masa -masa yang perlu.

Saya doakan kejayaan kita bersama, insyaALLAH, aameen.

 

Wassalam

siti1710

 

 
     
     
   
               
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

----- Original Message -----
From: siti1710
Sent: Sunday, April 06, 2008 10:59 PM
Subject: Perbaiki imej Islam dan budayakan nilai-nilai murni

 
Assalamualaikum

 

Begitu menarik penulisan wartawan A.Rahman Basrun bertajuk ‘Bercakap Murni’, di akhbar Berita Harian semalam tarikh Sabtu, 5 April 2008, bersamaan 28 Rabiulawal 1429. Sebenarnya, dalam simpanan saya, telah pun sedia ada artikel yang mencerminkan pendapat saya mengenai wanita, khususnya. Dengan penulisan broA.Rahman, saya fikir sesuai untuk saya berkongsi pendapat saya dengan saudara-saudara.

 

Saya tersentuh dengan slogan terbaru MUIS bagi masyarakat Melayu-Islam setempat. Kapsyen itu semacam pembakar semangat untuk kita sedia teguh dalam fenomena kehidupan yang penuh ujian ini. Dalam membangun individu yang berprinsip ‘berdaya tahan mengharungi cabaran’, banyak juga aspek lain yang boleh kita perbaiki lagi untuk memantapkan imej masyarakat kita. Diharapkan kita banyak membuat kajian, secara individu atau pun berkumpulan, bagi menerapkan dan memperjuangkan terus nilai-nilai Islam yang mulia, dalam diri dan masyarakat kita.

 

Sebagai pembukaan dan tujuan sebenar saya menulis, saya ingin sentuh perihal kaum wanita. Wanita sebenarnya adalah tiang agama, kesayangan masyarakat, harapan bangsa dan kebanggaan negara. Perkataan ‘wanita’ itu adalah personifikasi atau ia menekankan makna bagi aspek moral, secara amnya. Maka kalau runtuh akhlak, robohlah segala-gala atau rosaklah mutu kumpulan itu. Dan sedihnya kalau kita lihat dunia hari ini, dan selalunya negara barat sebagai contoh, kelakonan kebanyakan wanita membuat pemerhati melihat mereka semata-mata sebagai alat pemuas nafsu. Ini kerana gaya penampilan mereka menjolok mata. Andai menutupi anggota tubuh sekalipun, pakaian mereka terkadangnya jarang atau menampakkan bentuk tubuh yang menggiurkan. Trend sebegini jelas mempunyai pengaruh ke atas ramai anak muda Islam di sini.

 

Cara berpakaian adalah cabang daripada akhlak kita. Ia mencerminkan keperibadian seseorang. Kita harus mencari jalan menyampaikan pesanan kepada anak-anak muda kita agar bersederhana dalam segala-gala. Kalau ada di kalangan mereka belum mengenakan tudung, nasihatilah mereka berpakaian lebih sopan. InsyaALLAH mereka akan bergerak ke arah berpakaian yang menutup aurat di masa akan datang. Pokoknya, kita harus menjinakkan mereka dengan pengaruh yang baik dan berfaedah.

 

Andai pakaian seragam sekolah pemerintah tidak membenarkan untuk menutup aurat, penting bagi murid Muslim perempuan mengenakan tudung di luar waktu sekolah. Juga penting untuk difahamkan, kalau keadaan adalah darurat dalam satu-satu masa, dan terkadang kita tidak dapat mengubahnya, kita ikhtiarkan sahaja yang terbaik. Di sini dan dalam segala aspek kehidupan, keikhlasan adalah penting. Maka menuntut ilmu dan berani untuk berijtihad adalah sebahagian dari tuntutan agama. Masakan kita di’spoonfeed’ di setiap masa kerana kita telah pun diAnugerahkan akal untuk berfikir dan mencari erti di dalam hidup di dunia ini.

 

Masih dalam topik pakaian, tidak perlu saya menyentuh dengan panjang lebar mengenai hal seperti tatu di badan, warna rambut, pewarna kuku dan sebagainya, satu demi satu. Kita sedia maklum semua ini terangkum dalam hal berpakaian. Andai benar-benar mahu menjadi Muslim sejati dan diRedhai ALLAH, kita semua harus mula memikirkan hal sebegini sedalam-dalamnya. Malahan cara percakapan dan gerak-geri serta tingkah laku adalah sebahagian dari ‘baju’ kita sebagai orang Islam.

 

Dalam konteks yang sama tapi dari sudut pandangan yang lain pula, perkataan ‘lelaki’ begitu sinonim dengan sifat ‘kepimpinan’. Namun, sejauh manakah kaum lelaki benar-benar menjunjung ‘kepimpinan’ yang dihakkan kepada mereka? Apakah orang lelaki menunaikan tugas khas ini yang dijadikan untuk mereka, secara menyeluruh? Bagaimana dan dari sudut apakah tugas itu dilestarikan? Dari pengamatan saya sendiri, rata-rata kaum lelaki hanya menjadi ketua keluarga di rumah sahaja. Luar dari skop rumah tidak ramai yang menyambungkan atau memikul tugas sebagai ketua. Selain terkadang menerajui bidang perniagaan yang kini juga melibatkan peryertaan wanita bagi tugas menjadi ketua sesebuah syarikat. Timbul di benak saya apakah kaum lelaki merasa malu dengan adanya wanita yang berjawatan lebih tinggi dari mereka? Namun saya akur tidak menjadi adil untuk menyalahkan pihak lelaki sahaja dalam trend yang sering berubah-ubah seperti ini. Tapi secara terus terang, sejauh manakah kita memikirkan implikasi tentang hal begini?

 

Mungkin topik tentang kepintaran wanita bukanlah menjadi sesuatu yang mustahil lagi dewasa ini. Ada kajian yang menunjukkan seorang wanita itu boleh menjadi lebih pandai dari seorang lelaki. Tapi sayangnya kelebihan seperti itu disalahgunakan wanita. Tiada lain jawapannya, tapi semua ini adalah kerana ego. Saya sedih bila melihat golongan ‘wanita pemimpin’ yang terlalu bangga dengan kebolehan mereka yang mencetuskan pendapat umum, 'wanita sekarang sudah mula pandai berdikari dan dapat berpijak di atas kaki sendiri'. Apakah statement begini membanggakan saudara-saudara? Jujurlah pada diri sendiri dan pada prinsip kehidupan kita. Saya berpendapat keadaan tidak sepatutnya jadi begitu. ‘Tiang’ agama yang kedudukannya di dalam ruang, sekarang sudah ‘keluar’ dari lingkaran itu. Ini juga adalah sebab utama, mengapa dunia jadi porak-peranda dengan berbagai masalah sosial. Apabila yang sepatutnya di tingkat bawah sudah melompat ke posisi atasan, tunggulah kehancuran dan kebinasaan. Gambaran sebegini bukanlah tujuan sebenar penciptaan manusia. Ia bukan ciri-ciri Islam. Sedarkah anda istilah attitude seperti ‘girl power’ sebenarnya menyerlahkan lagi keadaan dunia yang semakin terbalik?

 

Mungkin benar kata-kata, apabila dunia ini semakin tua, prinsip keIslaman itu akan menjadi semakin janggal. Namun apakan daya, inilah evolusi yang harus terjadi menjelang Hari Kiamat. Tapi apakah kita sama-sama ikut hanyut dengan arus begini? Tentu sekali tidak bagi orang Islam. Kita punya pilihan, malahan saya rasa kita bertanggungjawab membebaskan dan memerdekakan diri dari belengu begini.

 

Walau bagaimana pun, saya tidak mencadangkan agar kaum wanita itu hanya duduk terperap di rumah atau di dapur sahaja. Baik kaum lelaki mahupun kaum wanita, silalah belajar dari buaian hingga ke liang lahad. Namun kepandaian wanita bukanlah untuk menjadi ketua. Kepintaran wanita adalah untuk memanifestasikan sifat ‘pendidik’ atau ‘madrasah’ bagi anak didik mereka. Andai yang dididik itu adalah seorang lelaki, asuhlah dia untuk menjadi ketua yang baik. Tapi bukan wanita yang mendidik diri mereka, dengan ideologi kesombongan dan liar, ‘wanita sekarang jenis yang tahan lasak, berpotensi melebihi lelaki[kata sifat : ketua], kami adalah lebih baik dari kaum lelaki maka kami tak perlukan mereka'. Lalu tidak menjadi hairan bila semakin ramai wanita yang memilih untuk hidup membujang.

 

Wanita seharusnya kenal batasan, termasuk batasan pemikiran yang destructive dan amat merugikan, yang kemudiannya menjadi prinsip diri mereka, tanpa disedari. Ia membawa kepada ketidakberuntungan. Wanita sebaliknya patut menerapkan kenyataan tentang kepintaran kaum sendiri dengan cara yang baik, tapi bukan seperti sudah diberi muka, wanita naik kepala. Sudah diberi pendidikan yang baik, mereka memanjat tangga, dan kalahkan ketua[kemungkinan kemudiannya merampas jawatan mereka yang sebenarnya layak menjadi ketua, iaitu kaum lelaki]. Masyarakat hari ini kurang kesedaran. Kesedaran dari segi diri sendiri, kesedaran tentang keadaan sekeliling, kesedaran dalam beribadah, juga kesedaran akan tujuan sebenar ciptaan Sang Pencipta. Saya rasa, kepandaian dan kepintaran tiada erti andai seseorang itu kurang bijak sekaligus gagal mencapai kesedaran. Hanya ‘bentuk' yang tinggal. Hanya ‘kulit’. Intilah yang sebenarnya diPandang ALLAH.

 

Tentu ayat ini tidak asing lagi : ‘kebanyakan penghuni neraka adalah kaum wanita’. Ayat ini cukup mengerikan tapi sayangnya, kebanyakan kaum wanita mengambilnya sambil lewa sahaja. Atau adakah mereka belum pernah mendengarnya lagi? Sungguh mengecewakan! Kalau kita banyak muhasabah tentang diri sendiri dan duduk memikirkan ragam dunia, pasti kita akan faham kebenaran ayat yang mengerikan itu. Yang sedar sahaja akan membawa diri jauh dari perkara seperti itu, dengan ikhlasnya.

 

Beralih pula kepada kaum lelaki, tahukah anda menjadi ketua mencakupi banyak tugasan-tugasan lain? Tugasan-tugasan yang lebih kecil. Namun ianya bukanlah remeh, tetapi perkara beginilah yang dapat membezakan antara pemimpin yang benar-benar cekap dan menyeluruh, atau sebaliknya[hati kecil saya berkata, seperti ‘pemimpin pondan’]. Sebagai contoh, apakah yang anda lakukan setiap anda kembali dari solat Jumaat? Apakah sebenarnya hikmah perhimpunan berjamaah seminggu sekali itu? Yang penting, adakah anda hadir awal atau sempat hanya untuk melakukan ‘solat diskaun’ dua rakaat sahaja?

 

Sebagai seorang yang internet savvy, saya dengan mudahnya dapat melungsuri lelaman MUIS untuk mengetahui isi kandungan khutbah di hari Jumaat. Namun saya lebih suka memanifestasikan tujuannya yang sebenar. Saya akan mendapatkan ayahanda atau suami saya untuk bertanyakan mengenai hal yang dibicarakan katib pada tengahari Jumaat. Apakah anda juga berkongsi matlumat dan berbincang dengan ahli keluarga atau sahabat handai wanita anda perihal yang sama? Kalau tidak, anda sama seperti wanita ego yang saya sebutkan di atas tadi. Anda belum lagi menjunjung hikmah kehidupan berprinsipkan cara Islam dengan betul!

 

Seorang ketua yang berwibawa bukan saja meluangkan masa dengan individu bawahan mereka, tapi pengetua itu akan berbincang tentang apa jua kemaslahatan dan terus memberi perangsang dan dorongan, juga sokongan agar institusi yang diketuainya menjadi semakin makmur dan berjaya. Aspek sosial Islam amat luas skopnya melebihi bertandang ke masjid dan berjamaah dengan kaum anda sahaja. Bagaimana pula aspek sosial Islam dalam berkeluarga dan pertalian saudara dengan yang lain?

 

Tujuan saya memfokuskan tulisan saya ini lebih kepada kaum wanita, bukan bererti kaum lelaki tidak bermasalah. Namun saya amat prihatin kerana lebih ramai wanita seolah tergolong dalam golongan ‘kaum yang ingkar’. Kedegilan wanita mengalahkan keangkuhan lelaki. Manakan tidak, sungguh tidak kena pada tempatnya! Biar bagaimana pintar sekalipun, wanita sepatutnya adalah golongan yang pasif dan lelaki sememangnyalah golongan aktif. Tapi lihatlah kalangan wanita yang tidak sedar diri. Mungkin juga dengan itu, neraka adalah lebih sesuai bagi kebanyakan mereka. Dari isu bercakap yang sia-sia, kepada soal pakaian, kepada bersikap ego tak bertempat, kepada sikap terlalu berdikari sehingga ‘naik kepala’, juga tentang poligami dan malahan banyak lagi, perangai wanita sudah lebih dari menjadi-jadi. Fikirkan sedalamnya hal ini.

 

Awal kali waktu saya menulis tentang perkara ini, saya telah bersedia andai ada di antara kaum wanita yang tidak dapat terima pandangan saya yang saya sinonimkan dengan kenyataan. Saya tahu niat saya bukan mahu mencari gaduh tetapi hanya menginginkan yang lebih baik untuk kebahagiaan kita bersama, baik kaum Adam mahupun kaum Hawa. Saya lebih suka bersikap berani kerana benar daripada di kemudian hari, kena pelangkong dengan malaikat di dalam kubur. Manakan tidak, sedangkan mata dan fikiran sudah nampak kegenjotan ini dengan jelas, takkan mulut dan jari-jemari enggan berkata-kata. Maka saya usulkan pengamatan saya ini kepada saudara-saudara.  Terutama pihak MUIS, saya harap saudara-saudara juga dapat membantu menegur kaum wanita.

 

Saya berterima kasih kepada broA.Rahman yang menulis begitu gaya[anda memang champion!] sehingga saya berpeluang menokok-tambah isinya. Bro, andai tulisan anda adalah pokok, kemungkinan tulisan saya adalah pangkalnya. AlhamduLILLAH . Harapan saya agar masyarakat kita di Singapura ini, dan umat Islam khususnya[di mana-mana] dapat bangkit dari lena, dan menuju kepada kejayaan, insyaALLAH, aameen.

 

Wassalam

sitisifu @ cherry’s niche

 

ps1 : yang mana lebih hebat? : seorang ketua, atau seorang pendidik yang mendidik seseorang hingga orang itu berjaya menjadi ketua, atau dengan kata lain, pendidik bagi seorang ketua, atau ketua pendidik? Fikirkan itu!

 

   
               
               
               
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
   
     
 
----- Original Message -----
From: siti1710
Sent: Tuesday, March 25, 2008 1:23 PM
Subject: jangan terkilan lagi ya, broEmo : )

 
 

Assalamualaikum,

Emel saya kali ini merujuk kepada artikel ‘Usah dibiar begitu saja…’, tulisan broNadzri Eunos, pada tanggal Sabtu 22 Mac 2008, bersamaan 14 Rabiulawal 1429, dalam ruangan ‘Suara Adam’.

Dari sudut falsafah, wanita itu diibaratkan sebuah perhiasan. Perhiasan adalah sesuatu yang menarik dan sedap dipandang mata. Perhiasan bersifat cantik dan maka itulah kaum wanita menyukai benda-benda materi yang punya ciri-ciri seperti sifat diri mereka. Mereka gemarkan apa saja yang boleh menambahkan lagi seri dan penampilan diri mereka. Maka hadiah pada hari-hari istimewa bagi mereka amat bermakna. Tidak terkecuali, tandamata dan penghargaan pada Hari Ibu. Ini termasuk hadiah dan jamuan di restoran yang baik lagi bermutu sebagai tanda anak-anak, termasuk kaum lelaki, tahu cara yang baik membalas jasa dan memberi semacam isyarat akan keistimewaan mereka. Kaum wanita pada lazimnya memang gemarkan tumpuan.

Secara alami, kaum lelaki bersifat lebih gagah, santai dan sederhana. Mereka tidak memerlukan kemanjaan berlebihan seperti yang dibutuhkan kaum wanita. Memang secara semulajadi, kaum wanita dan kaum lelaki itu berbeza. Dan di sinilah rahsia mengapa kita saling memerlukan. We compliment each other. Hakikatnya kita tidak sama. Pada dasarnya, kaum lelaki sepatutnya tiada perlu merasa terkilan andai tidak diberikan perhatian atau kemanjaan yang remeh sebegini. Tidak macho. Mungkin seorang seperti broNadzri adalah s.n.a.g atau the new breed of sensitive new age guy.

Janganlah terus emo broNadzri. Kami kaum wanita ini memikul bermacam tanggungan dan jawatan yang kompleks. Disebabkan itu jugalah, kaum wanita ‘lebih kecoh’ dari kaum lelaki. Banyak penjelasan dan percakapan yang perlu kami manifestasikan. Kaum lelaki hanya membuat keputusan dan menjadi ketua. Kedudukan dan tugas lelaki hanya memerlukan upaya yang hampir tidak memakan terlalu banyak masa (not time-consuming).

Selaku pihak yang bertanggungjawab dalam berbagai pengurusan dan mengetuai Department R&D segala hal, terutama sekali urusan keluarga, tentunya sekali-sekala tidak terhingga rasa manisnya tika menerima habuan dan cenderahati  dari orang di sekeliling. Tambahan peredaran masa dan globalisasi membuahkan bermacam cara baru untuk menyambut kedatangan hari istimewa seperti Hari Ibu. Tahukah broNadzri  apakah yang membuat seorang wanita merasakan dirinya sebagai Permaisuri atau Tuan Puteri? Lagi banyak hadiah, atau lagi besar dan berat saiz dan timbangannya, lagi lebarlah senyuman kami.

Saya ingin membawa broNadzri bersama-sama menyelami sedikit aspek numerologi Islam. Saya berani mengatakan besar kemungkinan Sang Pencipta Sendiri melayani kami, Permaisuri dan Tuan PuteriNya, dengan begitu Manja yang diRendakan sifat RahmahNya. [*footnote]Tahukah broNadzri mengapa angka-angka 1 dan 3 diperuntukkan bagi kaum Hawa dan angka-angka 2 dan 4 pula untuk kaum Adam? Sahihkah andai saya katakan ALLAH sebenarnya memang MenYukai angka-angka ganjil? Maka kaum yang ALLAH ‘lebih Menyanyangi’ diAnugerahkanNya dengan angka-angka demikian.

Kaum lelaki yang berjawatan ketua anggota sesebuah keluarga dan saling tidak tumpah gelarannya selaku Tuan Presiden, selalunya tidak banyak songeh. Sebagai Pak Presiden, cukuplah bila kamu diberi penghormatan yang setimpal kerana segala-gala tentang kaum Adam seharusnya simple. Lihat sajalah pakaian kamu. Tentu jauh perbezaannya  dengan pakaian kaum Hawa yang lebih elaborate. Dah saya berfalsafah dari awal tadi bahwa kaum Hawa bak perhiasan. Nah, usahlah lagi kamu dok pikiark tentang mengapa si kaum Hawa diberi layanan yang begitu ekslusif setiap datangnya hari-hari istimewa bagi mereka, dibandingkan dengan kaum Adam.

Walau bagaimana pun, sudahkah broNadzri mendengar dendangan lagu sang Dewa dari Indonesia yang menyanyikan lagu ‘Dewi’? Pada pengamatan saya, tiada pernah ada mana-mana sang Dewi menyanyikan lagu untuk sang Dewa yang senikatanya sarat dan mendayu seperti lagu ini. Bukankah ini juga membuktikan keistimewaan kaum kami yang tersungguhlah ekslusif? Amatilah korusnya :

“Dewi, kaulah hidupku

Aku cinta padamu sampai mati…

Dewi, belahlah dadaku

Agar kau tahu

Agar kau mengerti…”

Bagi menutup tirai maklumbalas saya, ada sesuatu yang patut broNadzri tahu. Tiap Hari Bapa atau Hari Lahir, Hari Ulangtahun Perkahwinan dan Hari Guru pula, saya selaku anak kepada ayahanda saya, tidak pernah leka untuk memberi beliau kad ucapan serta hadiah tanda kasih-sayang dan kesyukuran saya. Begitu juga di dalam doa saban hari. Saya tidak tidak-mengenang jasa ayahanda saya. Dan saya akur beliau layak. Ini bermakna, rangkap akhir tulisan broNadzri itu tersangatlah kurang sesuai bagi wanita muslimah moden, progresif dan berfikiran positif seperti saya ini. Kalau nak kena jual, silakan marah : ) Namun emo atau macho, kaum Adam moden, progresif dan berfikiran positif selalunya berdaya tahan menghadapi cabaran :P

 

Wassalam

sitisifu owns cherry’s niche : ) welcome : )

 

[*footnote] :

1 -        mengikut hokum faraidh, wanita hanya menerima 1 bahagian

            wanita hanya boleh bernikah seorang suami pada satu-satu masa yang sama

2 -        lelaki mendapat 2 bahagian dalam pembahagian harta

3 -        kaum wanita 3 kali ganda lebih istimewa dari kaum lelaki (sabda Nabi s.a.w.)

4 -        lelaki boleh bernikah 4 isteri pada satu-satu masa yang sama

 

 

 
     
   
               
               
 
-
---- Original Message -----
From: siti1710
Sent: Tuesday, February 05, 2008 9:33 AM
Subject: fahaman radikal[BH04022008]

 
 

Assalamualaikum,

 

Saya rujuk kepada artikel yang tersiar di akhbar Berita Harian tanggal 4hb Februari 2008 bersamaan 26hb Muharram 1429, bertajuk 'Benteng komunikasi perlu dalam usaha basmi faham pengganasan', oleh Ustadz Muhammad Haniff Hassan.

 

Berbagai faktor yang boleh menyumbang kepada tercetusnya ideologi fahaman radikal sehinggakan hampir sukar menjejaki punca sebenarnya. Pertumbuhan mental dan jiwa seseorang itu memainkan peranan yang cukup penting dalam memastikan individu itu membesar dengan sihat. Pergaulan juga menjadi ukuran.

 

Sangat genting agar seseorang itu tidak menyimpan perasaan 'tidak puas hati' di dalam dirinya. Walau remeh pada mulanya, ianya boleh mengakibatkan tercetusnya tindas balas yang tidak sihat[retaliation], di masa hadapan. Suppressed feeling breeds frustration; frustration breeds hatred or retaliation. Thus avenues to vent out.

 

Sikap adil dari golongan ibu-bapa juga penting agar di kalangan adik-beradik, tiap anak di dalam unit keluarga itu merasa dirinya disayangi sama rata. Favouritism is unhealthy in the long run.

 

Pokoknya, ketua keluargalah yang harus memikul tanggungjawab asas membentuk perwatakan dan diri tiap ahli keluarganya. Ketua keluarga harus seorang yang matang dan bertanggungjawab. Selaras dengan sokongan dari pihak dan badan-badan tertentu di sini yang menggalakkan seseorang itu memasuki alam rumahtangga di usia yang lebih dewasa. Ini agar penceraian dan kegiatan yang tidak sihat dapat dibendung, sekaligus menyelamatkan mana-mana bayi kecil yang sudah ataupun bakal lahir, juga kesihatan mental dan pembawaan diri bekas suami dan bekas isteri itu.

 

Pergaulan anak-anak di masa kecil juga harus diawasi. Penting agar anak itu bercampur dengan mereka yang sihat latarbelakangnya. Asuhan yang diberikan oleh ibu-bapa kepada rakan anak-anak itu sedikit sebanyak menggalakkan jenis pemikiran yang tertentu dalam diri anak kita. Di masa kecil, seorang anak itu cepat 'menangkap' ajaran dari mana-mana orang dewasa. Dengan memastikan anak kita mendapatkan pertumbuhan yang positif lagi sihat, ia dapat membantu rakan anak itu agar membina cara pemikiran dan mentaliti yang seakan, dengan nilai-nilai murni. Maka itu anak kecil sering diingatkan supaya tidak bercakap dengan orang yang tidak dikenali, kerana khuatir anasir-anasir jahat atau ideologi negative diterapkan dalam dirinya.

 

Sukar untuk memastikan saranan di atas benar-benar dijalankan memandangkan cara kehidupan kita dan aktiviti masing-masing berlainan. Ada pula sesetengah keluarga yang lebih cenderung menggunakan khidmat pembantu rumah dalam mengambil alih tugas seorang ibu. Memang kalau hendak dibahaskan, di sini jugalah tercetusnya berbagai masalah sosial. Namun di sini jugalah diperlukan sokongan dan kerjasama dari badan-badan tertentu untuk sentiasa 'mengawasi', dan yang penting, mendampingi mereka yang kurang asuhan dari ahli keluarga sendiri. Dengan pihak kerajaan yang juga aktif mencari jalan 'membina' pemikiran positif di kalangan rakyatnya, dan menjalin hubungan baik di kalangan rakyat yang berbilang bangsa dan agama, diharapkan ia dapat membantu.

 

Penduduk di Singapura ini amat beruntung dengan adanya keadaan yang amat berkesan  bagi sesama kita bergerak maju bersama. Keadaan sekeliling amat memberangsangkan. Bertuah rasanya mempunyai pemerintah yang begtu prihatin akan kebajikan rakyatnya. Saya bangga menjadi rakyat Singapura. Di sini, saya juga dapat melaksanakan ibadah sebagai seorang Muslim dengan baik.

 

Masih banyak daya dan usaha diperlukan bagi warga Singapura terus mengorak langkah dalam mengharungi kehidupan ini yang tidak putus-putus diuji cabaran dan rintangan yang mendatang. Masih ramailah tenaga pekerja yang diperlukan. Penekanan berterusan terhadap pendidikan adalah jalan keluar bagi melahirkan mereka yang bijak pandai yang dapat terus membantu. Bersama-samalah kita membangunkan masyarakat yang cenderung bergotong-royong dalam membangunkan masyarakat yang berakhlak mulia dan berfikiran positif. Diharapkan kita akan saling membantu terutama mereka yang lebih memerlukan. Sekurang-kurangnya masa kita dapat digunakan dengan bijak.

 

Kita bagaikan sebuah unit keluarga yang besar. Andai bersatu kita teguh; bercerai kita roboh.

 

Wallahualam.

 

Wassalam,

sitisifu.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
 
             
             

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

----- Original Message -----
From: siti1710
Sent: Sunday, January 27, 2008 8:19 PM
Subject: kemungkinan penghujung ideologi ganas

 
Assalamualaikum,

 

Saya usulkan emel ini kepada saudara-saudara sebagai tanda hormat saya kepada Ustadz Hj Ali Haji Mohamed dan Ustadz Hj Mohamad Hasbi Mohd Hassan sebagai ketua Kumpulan Pemulihan Keagamaan [RRG]. Ustadz TM Fouzy adalah ustadz yang paling dekat di hati saya setelah ustadz saya, Almarhum Ustadz Abdillah Ahmad AlJufri pulang ke Rahmatullah.

 

Dalam keadaan uzur dan kesihatan yang tidak menentu, saban hari saya memikirkan tentang fahaman radikal di Singapura ini yang artikel mengenainya juga tersiar di akhbar Berita Harian semalam, tanggal 26 Januari 2008 bersamaan 17hb Muharram 1429, bertajuk "Apakah ada penghujung perang ideologi ganas?".

 

AlhamduLILLAH bagaikan 'great minds think alike', saya berhasrat untuk meyarankan agar golongan muda kita yang masih di alam persekolahan didekati. Rupa-rupanya Ustadz Hj Ali telah lebih dulu memikirkan hal itu : ) Namun ingin saya menambah agar wakil daripada 'Inter-Religious Organisation Singapore' diajak mendekati golongan ini. Adakan lawatan di sekolah-sekolah atau anjurkan seminar khas untuk pelajar-pelajar.  Sentuh mereka dengan keprihatinan setiap agama yang diiktiraf, sememangnya menyokong perdamaian dan perpaduan sesama insan, walaupun berlainan agama. Reka risalah-risalah yang dapat diberikan kepada mereka dalam bentuk dan konsep yang dekat di hati dan citarasa golongan muda ini. Sertakan nombor-nombor talian yang penting agar setiap individu boleh mendapatkan pertolongan andai perlu. Dari situ, didik dan galakkan golongan ini untuk menghampiri seseorang dewasa yang matang dan yang boleh dipercayai andai mereka perlu berkongsi masalah tentang apa jua yang merunsingkan fikiran mereka. Sarankan kepada mereka untuk memerdekakan diri dengan mengambil tindak-tanduk yang baik dan sihat sahaja yang juga bertentangan dengan apa jua jenis keganasan.

 

Terkadang saya terfikir apakah peperangan itu sebenarnya tidak perlu lagi terjadi di masa kini. Bercakap tentang Islam itu sendiri, pada pengamatan dan fahaman saya, zaman di mana peperangan berlaku, sepatutnya telah lama dimakan zaman. Zaman di mana Rasulullah sendiri turut serta di dalam sesebuah peperangan itu sudah berlalu. Rasulullah telahpun melakukan yang payah dan membuka jalan kepada umat manusia untuk mengharungi hidup mereka secara holistik. It's time we piece up the puzzle to produce a picture perfect living, as if life's a jigsaw puzzle. Umat manusia kini sepatutnya ambil yang jernih dan hanya tinggal mempraktikkannya sahaja. Sepatutnya hanya tinggal diterapkan sifat mulia di dalam kehidupan kita dan terus melangkah maju kehadapan. Tetapi pengikut-pengikut sahaja yang masih pandai-pandai. Ada yang degil percuma; ada yang sengaja ingin melalui apa yang dilalui Rasulullah demi 'menegakkan kebenaran' atau 'membela agama ALLAH', sedangkan cara dan peradaban manusia itu sendiri berubah-ubah mengikut peredaran masa. Kini timbul sinario yang paling tidak diingini dengan adanya mereka yang melaungkan jihad sekuat-kuat hati[sambil tidak kedengaran], yang juga bererti fahaman radikal secara sendirian. Aktiviti begini amat merbahaya apatah lagi kalau ianya meledak kerana yang bakal menjadi korban adalah mereka yang tidak bersalah. Jihad di zaman Rasulullah mungkin mengambil kira aspek perang tetapi di masa kini peperangan cara begini tidak dibutuhkan lagi. Kita tidak hidup di zaman atau era Rasulullah. Keadaan dan cara kita pastinya berbeza. Jihad di zaman sekarang lebih kepada jihad dalam beribadah. Dengan anasir-anasir jahat atau tidak sihat seperti bahan-bahan lucah yang senang didapati, cubaan demi cubaan yang mahu menganggu fokus kita dalam melakukan ibadah, ajakan-ajakan yang hanya mahu memesongkan akidah kita… dan sebagainya. Jihad sekarang lebih kepada jihad melawan nafsu diri sendiri. Jihad fisikal iaitu peperangan telah Rasulullah harungi untuk kita. Baginda amat prihatin terhadap umat sambil jalan yang payah itu telah Baginda 'tebas'kan untuk kita.

 

Di samping itu, kelas-kelas agama di sini juga patut menitikberatkan tentang ahklak atau tasawuf yang lebih kepada pelajaran akhlak di peringkat tinggi. Siapalah saya untuk berhujah lebih lanjut tentang hal-hal keagamaan iaitu aspek-aspek Iman, Amal, Ihsan ini dengan saudara-saudara, namun amat penting agar aspek Iman dan Amal itu tidak terlalu dititikberatkan tanpa aspek Ihsan. Akhlak dan Tasawuf inilah yang melembutkan hati dan fikiran manusia itu agar tidak menjadi ekstrem.The virtue of 'Understanding' is very important.

 

Saya mohon, saudara-saudara yang juga kaum lelaki, yang dalam konteks Islam lebih sesuai berada di barisan hadapan, turut berdoa dan bersolat hajat memohon Izin dan Bantuan ALLAH bagi memerangi gejala yang tidak sihat ini. Dan apakah saudara-saudara telah lebih dahulu melaksanakannya sebelum tertubuhnya RRG ini? Usaha tetap usaha dan penting, tetapi jangan kita sekali-kali membelakangkan ALLAH. Sepatutnya kita memohon Izin dn Bantuan dariNya sebelum kita melakukan apa-apa kerja sekalipun kerja itu baik dan halal. Di dalam keseluruhan kehidupan kita, hendaklah kita bersantun, terutama dengan Khaliq kita. Dapatkan RestuNya dulu sebelum melakukan sebarang tugasan.

 

Semoga senjata kita di hari ini bukan lagi pistol dan senapang tetapi doa yang tulus dan ikhlas. InsyaALLAH, di suatu masa nanti, umat manusia di seluruh dunia bakal sejahtera, ameen.

 

Wassalam,

Sitisifu.

 

 
           
   
               
               
               
               
               
               
 
         
       
         
 
----- Original Message -----
From: siti1710
Sent: Friday, January 25, 2008 6:14 PM
Subject: Re: ayuh bangkitkan kegemilangan islam bersama

 
Assalamualaikum,
 
Mengenai emel yang saya usulkan bertajuk "ayuh bangkitkan kegemilangan Islam bersama" pada tanggal 20 Januari 2008, saya tidak berniat untuk menyinggung mana-mana pihak. Tatkala saya mengulang membaca emel itu, timbul rasa sensitif terhadap mereka yang bukan beragama Islam. Saya tidak bermaksud menonjolkan kaum Muslim itu sebagai satu kaum yang eksklusif dan yang terbaik namun pandangan saya dari kacamata seorang melayu yang beragama Islam sahaja. Tidak timbul soal tidak yakin akan agama Islam yang saya anuti tapi lebih kepada keberuntungan jagat. saya mencabar diri saya agar menghuraikan kekusutan yang mungkin ada.
 
Idea saya itu tercetus dengan ikhlas namun saya mula terfikir apakah kemungkinan reaksi dari seseorang yang bukan berbangsa melayu dan bukan penganut agama Islam. Tentu akan dipersoalkan apakah agama Islam itu sahajakah yang betul dan bagaimana pula dengan agama-agama lain seperti agama buddha, hindu, kristian dan sebagainya. Bagi mereka yang beragama Islam, sudah tentulah konsep 'amal maaruf, nahi mungkar' itu bersifat Islam yang tersendiri. Sejenak memikir hal ini, apakah lebih sesuai kita mengajak kepada kejayaan dengan menggunakan istilah yang lebih umum seperti 'peradaban manusiawi' daripada terus menggunakan istilah seperti kata nama khas agama yang hanya akan menyebabkan lahirnya puak-puak di antara manusia itu sendiri? Untuk kesenangan duniawi, kita gunakan sahaja kata nama khas itu bagi membantu menyelenggarakan urusan dunia. hakikatnya, diharapkan kita semua menuju kepada kebaikan yang sama.
 
Bagi yang bukan beragama Islam, saya ingin menyampaikan keprihatinan saya terhadap mereka. Usah gusar dengan nama-nama atau label yang telah diberikan kepada kita. kalau ingin dipertikaikan, mungkinkah nenek moyang kita yang bertanggungjawab tentang adanya kita di kedudukan kita sekarang. Hendak dibuang label yang telah diberikan kepada kita, khuatir akan menjadi biadab atau tidak hormat kepada mereka. Walhal ALLAH Sendiri tidak Pandang akan luaran seseorang itu melainkan hatinya. Dari situ, apalah yang ada pada nama sedangkan seseorang itu mengamalkan berbagai sifat mulia di dalam diri dan kehidupannya. Juga, apalah muslim hanya pada nama? Namun di sepanjang hidup kita, kita hendaklah berpakaian berani kerana benar.
 
Wallahualam.
 
Wassalam,
sitisifu.
 
 
 
 
 
----- Original Message -----
From: siti1710
Sent: Sunday, January 20, 2008 7:50 PM
Subject: ayuh bangkitkan kegemilangan islam bersama

 

Assalamualaikum,

 

Saya usulkan email ini dengan hasrat dapat memberi buah fikiran dalam membangkitkan semula kegemilangan islam. Saya lampirkan di sini idea saya yang tidak seberapa dan mohon keprihatinan saudara-saudara.

 

Saya tidak pasti dari manakah kita semua dapat mulakan hasrat murni ini. Pandangan saya lebih kepada konsep 'islam itu satu seni'. Di akhbar, sering kita terbaca tentang keprihatinan umum ke atas golongan yang masih di alam persekolahan tetapi terlalu menitikberatkan matapelajaran seperti sains dan matematiks. Bagaimana pula dengan sastera yang pada pandangan saya, lebih berpengaruh di dalam kehidupan kita. Saya akur adanya ruang untuk pembaca menghantar syair, cerpen dan sebagainya tetapi jenis sastera yang diketengahkan belum memadai.

 

AlhamduLILLAH, saya bersyukur dengan pembaharuan konsep akhbar tempatan kita yang kian cenderung dengan pandangan dari wartawan atau penulis yang berkarisma. Hari demi hari saya terpanggil untuk tidak melepaskan peluang meraih ilmu yang terkandung. Terkadang pendapat saya bertentangan dengan pandangan penulis namun saya tetap membacanya kerana istilah dan gaya bahasa yang digunakan sungguh indah. Saya terpaut dengan kebolehan penulis yang diundang. Syabas!

 

Apakah ada ruang untuk bukan hanya seorang penulis memberi pandangannya? Mungkin boleh diadakan ruangan seperti beberapa orang wartawan dijemput untuk memberi pandangan mereka di dalam ruangan yang sama. Seperti diwawancara. Dengan ini, pembaca tidak bosan dengan pandangan dari seorang penulis sahaja. Lebih ramai yang diundang, tentu lebih banyak pandangan yang berbagai-bagai. Tentu lebih meriah.

 

Namun, saya tidak bermaksud kita mendekati masyarakat umum dan khususnya generasi muda, hanya dalam bidang kewartawanan sahaja. Mungkin ada wadah atau kaedah lain yang dapat menarik minat golongan muda yang pada lazimnya gemarkan nyanyian dan hiburan? Berikut adalah cadangan yang saya usulkan kepada seorang penghibur yang amat saya segani. Mungkin saudara-saudara dapat bekerjasama dengan beliau. Sila teliti kandungan 'entry' saya ini yang juga tertera di lelaman internet milik syarikat beliau.

 

Terima kasih.

 

Wassalam,

Sitisifu.

 

 


 

 

salam Asyura,

Sempena hari yang penuh dengan tarikh sejarah tentang kebesaran dalam islam, saya terpanggil untuk mengenengahkan cadangan agar kita dapat bersama-sama membangkitkan kegemilangan islam. Bukan bermakna kebangkitan ini pasti dijayakan oleh kita sahaja tapi sekurang-kurangnya kita memainkan peranan yang termampu oleh kita, bersama-sama.

Tentunya saya berharap sifu sebagai pendukung utama. Saya tidak sarankan agar sifu menubuhkan institusi pengajian atau sepertinya, atau beliau menjadi ustadz : ), tapi lebih kepada mengadakan bengkel [secara istiqamah] di mana beberapa rakan sifu dan beliau sendiri berkongsi pengalaman dan pengetahuan mereka tentang seni dan kehidupan. Bukankah Islam itu satu seni? Dapatkah kita membantu melahirkan masyarakat dengan budaya pemikir islam? Bagi saya hidup itu sendiri adalah seni dan seni ini luas skopnya. Memandangkan sifu dan teman-teman beliau arif dalam bidang hiburan, dan generasi sekarang yang mempunyai minat mendalam dan 'hubungan akrab' dengan hiburan [bukankah Rasulullah juga pernah berkata begitu tentang generasi akan datang?], kita bersama-sama mendekati generasi ini dan membawa mereka menyelami lebih dalam lagi tentang bahan seperti lirik-lirik dan lagu-lagu ciptaan sifu dan yang seangkatan dengan beliau. Semoga dengan pendekatan seperti ini, generasi muda dapat lebih mendisiplinkan diri mereka dan mempunyai arah tuju yang baik dalam kehidupan. Saya teramat meminati sifu kerana karyanya lebih kepada bahan yang bagi saya bersifat 'non-fiction' dan 'no-nonsence', juga tidak terlalu asyik dengan kisah-kisah cinta sesama manusia. Ilmu keTuhanan juga jelas tergambar dalam karya beliau. Andai saya disuruh memilih seorang sahaja penghibur yang unggul dari dulu hingga sekarang, pasti sifulah orangnya.

Perlu diingat, hiburan bukan sahaja dari segi bahan nyanyian tapi bidang perfileman, juga keseluruhan sastera. Namun saya kurang pasti di mana atau bagaimanakah akan diadakan bengkel seperti ini. Mungkin secara 'online' juga dapat membantu? Andai sifu mempertimbangkan saranan saya, silalah mencari jalan agar dapat mendekati peminat hiburan yang berada di negara lain kerana saya pasti ada ramai peminat hiburan yang berbahasa melayu di negara lain juga. Dan kalau dapat diadakan di dalam bahasa inggeris juga baik tapi lebih sesuai berbahasa melayu sahaja kerana karya sifu di dalam bahasa yang sama. pokoknya kita bergerak secara sederhana dan andai di masa akan datang, ada yang berminat dan ingin menterjemahkan kerja kita kepada bahasa lain, demi Islam dan atas Asma ALLAH, kita alu-alukan, insyaALLAH. Dari sini juga, kita dapat mengembangkan sayap dan menjemput individu dari bangsa lain untuk bergabung dengan kita, dan dengan secara tidak langsung kita juga dapat mempelajari lagu, nyanyian, hiburan, sastera dan seni&budaya dari tempat mereka. saling kenal-mengenali cara Islam. bersama berdiskusi tentang alam dan kehidupan gaya Rasulullah. duduk lutut bertemu lutut bermusyuwarrah dan menikmati keakraban sesama kita. Dan sebenarnya saya telah mendapat gambaran yang lebih jauh dari itu. mungkin di suatu masa nanti, kita dapat menjelajah dunia berkumpulan dan bersama menghayati dan menjiwai seni kehidupan dengan cara 'field-trip'. tapi andai kita tidak berkesempatan menikmatinya, kita hadiahkan usaha dan kerja kita kepada generasi akan datang demi kebaikan dan kebahagiaan bersama.

Saya tidak bermaksud memaksa atau membebankan sifu dan sahabat-sahabat beliau dengan cadangan ini tapi sifu seorang yang kaya dengan ilmu yang tinggi, tidakkah terdetik di hati untuk berkongsi dengan yang lain, di luar dari setakat bidang nyanyian dan perfileman sahaja? Pernah saya terfikir agar sifu membukukan pandangan dan nasihat beliau tetapi cara ini tidak cukup berkesan dan memberangsangkan di akhir-akhir ini. Saya sendiri gemar kepada 'platform' yang bercorak interaktif. Dengan berkongsi dan mencurahkan ilmu dan rahsia kepada peminat, tentu sifu akan diLimpahkan dengan ilmu dan rahsia yang lebih baik dan mendalam lagi. Saya mahu melihat sifu lebih berjaya dan kaya dengan rahsia dan ilmu pengetahuan, dan makrifatullah yang tiada ada penghujungnya. subhanALLAH : )

sebelum bergerak lebih lanjut, ada ertinya sifu dan teman-teman menubuhkan dahulu sebuah panel penasihat yang dicungkil bakat pemikiran progresif di dalam diri orang perseorangan itu, dan bukan hanya sekadar pangkat ataupun ijazah yang bergulung-gulung yang dimilikinya. sepatutnya kebendaan sebegini disimpan dan dikunci di dalam fail peribadi, jauh dari pandangan umum. saya sebagai contoh merasakan kebendaan begini tiada erti andai diri tiada kebolehan yang boleh dibanggakan atau dirinya 'lokek ilmu', dan yang paling menakutkan andai orang itu memandang dirinya eksklusif dan tersangat handal. andai disuruh pilih antara 'teori' dan 'praktikal', saya memilih yang kedua. pengalaman lebih 'real' kalau dibandingkan dengan menelaah di dalam kuliah sahaja. apapun jua dan yang paling penting, saya ingin mengingatkan agar
kaum wanita tidak! dibenarkan berada di barisan hadapan.


Di waktu yang sama, saya sedang melakarkan idea saya kepada pihak tertentu di Singapura ini agar mendapatkan sifu untuk mendekati generasi muda di sini, dengan KeIzinan ALLAH. Dengan peluang begini, mungkin sifu juga dapat membuktikan sayang beliau kepada kami di sini.


wallahualam.

 

 
   
         
   
               
               
               
               
               
               
   

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

tuesday 1st january 2008
 
 
hampir saja aku meragukan semua
ragu apa aku bisa bahagia
denganmu sayang ternyata ku senang
 
namun kau tak sendiri ada dirinya
kita saling mencinta tak ingin putus
kita ciptakan cinta yang terlarang
 
ku digauli rasa salah
namun tak inginku hentikan
bersamamu aku merasa
ku pantas bahagia
 
dosa itu di depan mata
ku menyakiti kaum hawa
dia yang tlah lama denganmu
dan masih denganmu
 
namun kau tak sendiri ada dirinya
kita saling mencinta tak ingin putus
kita ciptakan cinta yang terlarang oh..
 
ku digauli rasa salah
namun tak inginku hentikan
bersamamu aku merasa
aku juga pantas bahagia
 
ku tak ingin jadi isteri yang muda
ku juga tak mahu kau lepas dia
biar saja aku yang pergi kasih
semoga kau bahagia
 
kaum hawa - kris dayanti

lirik dalam lagu di atas menghina Kebijaksanaan ALLAH!!! atas lahirnya kekata seperti berikut:

- dosa itu di depan mata

- kita ciptakan cinta yang terlarang

- ku digauli rasa salah

menghukumkan dosa ke atas sesuatu yang halal di sisi ALLAH adalah dosa besar. saya khuatir akan penyanyi ini sekaligus pencipta lirik lagu tersebut, juga teman-teman mereka yang terlibat dalam pembikinan lagu tersebut.

andai benar ianya salah, mengapa biarkan ia terjadi sejak awal lagi? turutkan nafsu sesuatu yang teramat hina kerna manusia sepatutnya dapat mengawal emosinya dan bukan sebaliknya. tetapi andaian ini meleset kerana seseorang wanita itu [solo] tidak berdosa! mencintai lelaki yang sudah beristeri ataupun yang sudah mempunyai teman wanita, kecuali angka itu sudah cukup empat.

"ku menyakiti kaum hawa" <<< ini sekadar mentaliti jumud yang dibiarkan lebih menonjol dari menegakkan hukum ALLAH. Pendek kata, emosi usah dilayan! Hingga bilakah kaum hawa itu terus di'manja'kan? hingga semua meringkuk di dalam neraka kerana berdegil 'wanita tidak bijak dimadukan'?

"ku tak ingin jadi isteri yang muda". <<< ini pilihan individu yang berbaur sifat tercela pentingkan-diri-sendiri. tetapi secara amnya, kedunguan dalam mengawal emosi dan ceteknya ilmu agama hanya akan merugikan diri sendiri.

lagu di atas mempunyai unsur fitnah dan menjatuhkan maruah Islam. lebih teruk lagi yang difitnah adalah Sang Pencipta yang meluluskan kaum lelaki bernikah seramai empat isteri di satu-satu masa yang sama. Bagaimanakah poligami itu boleh menjadi dosa, terlarang atau salah? Nauzubillahimindhzalik! bertaubatlah.

daripada membuang waktu mencemarkan gegendang telinga dan bersubahat memfitnah ALLAH dengan 'hiburan' sebegini, lebih bijak mendengar lagu yang disertakan di bawah ini. sekurang-kurangnya, fakta yang terkandung tidak menyeleweng atau berdosa tetapi, kerana stigma masyarakat yang bodoh dan kurang celik, seseorang lelaki itu 'terpaksa' menggunakan istilah negatif untuk pasangan lainnya seperti 'kekasih gelap'.Tapi harus diingat bahwa seseorang lelaki itu hanya halal mempunyai lebih dari seorang pasangan andai dia benar-benar mampu. Kalau diluar kemampuan atau atas dasar 'perhubungan gelap', ianya adalah maksiat.

Ku mencintaimu, lebih dari apapun
Meskipun tiada satu orang pun yang tahu
Ku mencintaimu, sedalam-dalam hatiku
Meskipun engkau hanya kekasih gelapku..

Ku tahu ku takkan selalu ada untukmu
Di saat engkau merindukan diriku
Ku tahu ku takkan bisa memberikanmu waktu
Yang panjang dalam hidupku

Yakinlah bahwa engkau adalah cintaku
Yang ku cari selama ini dalam hidupku
Dan hanya padamu ku berikan sisa cintaku
Yang panjang dalam hidupku..

Ku mencintaimu, lebih dari apapun
Meskipun tiada satu orang pun yang tahu
Ku mencintaimu, sedalam-dalam hatiku
Meskipun engkau hanya kekasih gelapku..

Ku mencintaimu, lebih dari apapun
Meskipun tiada satu orang pun yang tahu
Ku mencintaimu, sedalam-dalam hatiku
Meskipun engkau hanya kekasih gelapku..

Ooh..

Ku mencintaimu, lebih dari apapun
Meskipun tiada satu orang pun yang tahu
Ku mencintaimu, sedalam-dalam hatiku
Meskipun engkau hanya kekasih gelapku..

kekasih gelap - ungu

 

 

 

 

note : 'kaum hawa' tidak sesuai dijadikan tajuk bagi lagu yang tertera di atas sekali. ia tidak! mewakili pandangan semua kaum hawa. saya sebagai contoh menentang keras! ideologi dan pandangan songsang yang terkandung dalam lirik lagu tersebut. Merdunya melodi sesebuah lagu gagal menambat hati saya andai makna liriknya tersasar. bagaimana bisa menjadi tetamu ALLAH bila kesahihan kerja kita tidak telus lagi mencetuskan tandatanya atau kemarahan pihak lain. maka pemergian kita ke tanah suci dibatalkan percuma, atau atas alasan sibuk kerana kerjaya yang dibangga-banggakan sangat itu..

ALLAH be my witness.

wallahualam bissawab.

 

 

 

 

 
   

 

 

   
 
monday 31st December 2007
from 'bistro' ria 89.7fm, mediacorp, singapore
deejay : hafeezG [ personally, my dj numero uno!!! : ) ] & nitBebi

 

maklumbalas seorang pendengar adalah mnasir bakal mempunyai pengganti. bagi saya mnasir adalah seorang anak seni yang tersendiri yang boleh dinobatkan sebagai lagenda. karya beliau akan terus hidup sekalipun beliau tiada lagi di dunia ini, insyaALLAH. dan seorang lagenda seperti beliau tidak! memerlukan sebarang pengganti. pengganti hanya diperlukan sekiranya yang asli tidak berguna lagi atau tidak boleh diharap seperti ramai penghibur lain yang sedia ada. sebagai peminat ikhlas seniman ini, saya tidak terima komen pendengar itu. saya anggap ianya satu penghinaan.

 

s i t i s i f u   :

no. 1 : rumusannya, kalau tiada seni dalam darah [dan ilmu agama tidak mencukupi atau belum memadai], jangan pandai-pandai berikan komen murahan.
no. 2 : seperti kaedah saya memberi komen tentang dua buah lagu di atas, saya tergelak membaca komen di lelaman internet youtube tentang lagu 'mentera semerah padi' ciptaan dan dendangan penghibur tersohor, mnasir. salah satu komen yang dimuatkan berbunyi begini :

[start quote]

hmmm aku bukn nk cakap aper ar tapi ako da lama perasan yg lagu ni ade unsur2 kurafat....semoga sesapa yg menyanyi tuh tak syok sgt sampai terkeliru akidah..."aku Seru MEntera pusakaKu..."...seru apenyer kalau seru Zat Yang Agung iaitu Allah takpa la jugak...Astagfirullah...semoga Allah menerima taubat kita semua

[end quote]

no. 3 :
repeat pointer no. 1. analyse.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
       

 

 

 

 

wednesday 12th December 2007
from 'bistro' ria 89.7fm, mediacorp, singapore
deejay : hafeezG [ personally, my dj numero uno!!! : ) ] & nitBebi

 

t o p i k
gaji suami/ isteri : pendekatan terbuka atau rahsia
ramai wanita yang bergelar isteri memberi pandangan dari sudut wanita berkerjaya sepenuh masa. era, tempat dan cara kehidupan dipersalahkan. saya kurang pasti samada mereka ada berbincang dengan sang suami mengenai ini atau adakah mereka dah terbiasa melakukannya. mungkin 'berdikari' atau 'kebebasan' adalah alasan utama kebanyakkan wanita bergelar isteri, hari ini, keluar bekerja. persoalan yang timbul di minda saya sudah lama saya amati dan renungkan : bagaimana pula dengan berdikari-di-dalam-menyelenggarakan-tugas-di-rumah?

sitisifu [12:20:01pm] : Jgn salahkan moden millenium life. Jadi wanita harus sedar tmpt di rumah. Andai perlu bekerja, sambilan saje.

sitisifu [12:50:50pm] : kalau ikut hukum, duit saya = duit saya, duit awak = duit saya. Tapi mengikut zakat ihsan, duit kita = kita kongsi sama2. Tapi tempat wanita tetap di rumah. Kalau kerja sepenuh masa, bgmn nak uruskan diri dan rumahtangga? Kalau kerja sepenuh masa kerna nak bayar gaji pmbntu rumah atau babysittr, lebih baik suami brnikah dgn mereka saje.

s i t i s i f u   :
tahukah anda mengapa ramai penghuni neraka adalah kaum hawa? :x

 

   
               
               
               
               
     

monday 3rd December 2007
from 'oShow' ria 89.7fm, mediacorp, singapore
deejay : fizzO

 

t o p i k
seorang pendengar, Puteri, mengenengahkan masalahnya. beliau hadir di dalam kehidupan seorang lelaki SELEPAS lelaki ini menghadapi keretakan rumahtangganya. Persoalannya, adakah kelak Puteri akan menjadi 'orang ketiga' dan seterusnya.

maklumbalas dari pendengar lain ialah Puteri mungkin akan menjadi alasan lelaki itu menjauhi isterinya. sekalipun Puteri seperti 'teman biasa' atau 'teman bicara', besar kemungkinan Puteri dan lelaki itu akan menjalin perhubungan yang lebih dari 'teman' dan saling jatuh cinta. Rumusannya, Puteri BUKANLAH punca keretakan rumahtangga lelaki itu dan isterinya tetapi kehadirannya hanya akan mengeruhkan keadaan, dan Puteri mungkin bakal menjadi alasan lelaki ini dan isterinya berpisah.

 

sitisifu [3:53:18pm] : paling bijak, dibawa berunding dgn kaunselor atau ahli keluarga yg matang fikiran, boleh dipercayai dan yg disegani [hormati] yg boleh menjadi mediator [orang tengah]. Bermunajatlah kpd ALLAH. Bukan dgn individu yg bukan ahlinya.

 

s i t i s i f u
yang memainkan peranan sebagai 'orang ketiga' sepatutnya memikir tentang masa depan, di sepanjang masa agar dapat membuat keputusan yang rasional : ) Tolak ke tepi **soal hati. bukan! kerana pandangan orang atau 'apa orang akan kata' tetapi kerana hormat pada diri sendiri.

**soal hati : cinta adalah permainan dan hiburan yang hanya akan merugikan pemainnya andai si pemain tidak matang atau tidak pandai mengawal diri dan perasaannya : ) Mengabdikan diri kepada ALLAH dan membuat ALLAH 'Tersenyum Riang' dalam RedhaNYA adalah lebih bijak, insyaALLAH : )


monday 3rd December 2007
from 'bistro' ria 89.7fm, mediacorp, singapore
deejay : freda

 

t o p i k
gosip artis yang paling hangat [dalam 2007]

 

sitisifu [12:12:38pm] : ttg X rampas suami orang.

freda : biarkan sajalah. dia dah bahagia sekarang ini. dia dah bergelar dotdotdot pon.

sitisifu [12:36:29pm] : walau dah berlalu, ia peringatan untuk tidak bersifat pengganas dalam lembut. Rangkaian lagu2nya dah pon terkeluar dari senarai carta peribadi saya. Bagi saya X bukan contoh yg patut diteladani. Pada hemat saya, salam.

maklumbalas dari 'rascal' tentang gosip secara amnya : jangan gosip. ia tidak menolong artis itu dan diri kita yang selalu mendengar lagu-lagu mereka. [<<< sitisifu : sedikit sebanyak begitu mesejnya]

sitisifu [12:52:58pm] : gosip mmg tidak digalakkan dalam islam tapi sebagai pengajaran, tak salah dijadikan 'case study'. Yg penting adalah niat.

 

s i t i s i f u
untuk freda :

ada apa pada pangkat? dan walau sesuatu perkara itu dah berlalu, ia tidak menutup mata untuk terus melihat dan minda untuk terus berfikir [ke arah kebaikan dan yang bermanfaat]. biar seribu tahun menelan sesuatu kejadian, buruk perangai seseorang itu hanya akan menjadi semakin terserlah. paling tidak elok andai ia memalukan dan mencemarkan nama baik diri, keluarga, masyarakat, negara, bangsa dan agama sendiri.


tergelak mendengar lirik lagunya yang tak setuju dengan poligami.


dahlah 'merampas', tak setuju pada poligami pulak kot? bukankah lebih elok andai dari mula lagi, rumahtangga orang tidak 'dikacau', atau andai benar-benar cinta, jadi saja isteri kedua.
[air wajah dan penampilan bekas isteri lelaki berkenaan menunjukkan beliau seorang wanita yang taraf kematangan dan keikhlasannya jauh lebih tinggi dari X. tipu untuk dikatakan cinta dan kasih-sayang tidak hadir di antara beliau dan bekas suaminya. anak-anak adalah bukti. kasihan bekas isteri dan anak-anak mereka] DUNIA INI PANGGUNG SANDIWARA : )


sesiapa yang mahukan cd dan vcd X f.o.c. [yang masih ada dalam koleksi peribadi saya], sila email kepada saya. yang dahulu didahulukan : )
[lebih dari separuh dari koleksi cd-cdnya telah pun masok 'rubbish chute'. sebelum yang 'belen-belen' ditimpa nasib yang sama, cepat email kepada saya : )]


if one is 'against animal testing', he/she shall go to the extent of not wearing genuine fur and animal skin. if one is 'against' another's sickening attitude, he/she shall go to the extent of disposing everything his/hers. i can't help it... someone has given love a real bad name : x this is not about extremism. this is holisticity : )

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
               
   

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

thursday 15th november 2007

say no! to the game of chance

 

 

islam is against gambling. what is gambling? whatever involves 'chance' is prohibited.

you do not have to be queueing for 4-D nos, or visit the turf club to be labelled as 'gamblers' some forms of contests have given 'gambling' a whole new tag.

discreet insinuations. how abt that as an intensifier?

 

 

if you have purchased a particular somethin' ONLY TO ENTER THE CONTEST, this is deliberate gambling, no matter how simple or err... 'halal' the item being bought.

howeva, should you have always patronised brandA but for a specific reason, switched to brandB of a similar product, because brandB happens to hold a contest, that is NOT! gambling. reason being, there is a need to purchase the item. tis is the art of being s-m-a-r-t : )  and u're not even an opportunist : )

but under the same condition, should brandB be more expensive than brandA and it is NOT! within your affordability, but still you insist on buying it, this is makhruh : |
 

 


some products are sold in bundles [along wif de contest forms]. how do you deduce this? especially if it's a food item, check the expiry date and if your needs blend along with the timing, it should be fine. but should you need to double or triple up on finishin' the item before it reaches the date of expiration, not only you have wasted lavishly, but you have also made the biggest fool outta yourself. this act is NOT! islamic.


nonetheless, if it is not a food item, why wud you have more than you need, in de first place? so what do you do wif the abundance? share it with others. for some reason[s], it's worth it, but on the other hand, you shall be makin' a bigger than biggest fool outta yourself! you shall conclude tis one as it varies from case to case, ok? : )

 

 

if you are given stamps and/or stickers and were to accumulate 'em to get a certain merchandise [f.o.c], or to stand the chance to purchase a particular merchandise at discounted price, i wud s''ppose if there's a need, it is permissible.

 

 

in many other senarios, the concept is the same. analyse 'em : ) the point is, not only islam is against gambling; islam despice wastage too!!!

 

   
               
  wednesday 14th november 2007
   
     
whoever interested, and this may concern...

 

hey peeps...! wat d'ya say...  we have our very own,
' s i n g a p o r e   f r i e n d s h i p   w e e k ' ?  maybe we can call it 'SingaManeLove', and we sub-categorise it into:

- 'yourManePal' <<< child or adult; male or female & refer to ps 1&2
- 'lion& lioness' <<< amongst singaporeans aged 21 and above
- 'deLionCub' <<< amongst singaporeans below age 21

myManeIdea is that we do NOT! hefte limit it to fellow singaporeans only, rather, we can share or exchange [inexpensive but thoughtful] gift[s] to our fellow brother[s] and sista[s]. myManePoint is, we, as singaporeans, start this : )

ps 1 : we can even present a lil personal novelty to the tourist[s] if we meet them on the street etc... we show that singaporeans' love is unconditional!!!

ps 2 : note how sometimes even taxi/bus driver[s] etc... is/are kind and courteous to us? so each time we meet such person[s], we jot down the details and zap him/her a lil surprise during this week. tell the person  why we choose to give him/her the lil present.

note : for each category, we give to ONLY ONE person, anytime during the week. however, this is NOT! about romance, therefore STRICTLY NO! gifts to partners otherwise this wud be another valentine's-day-thingy. it is strictly platonic. and to be fair, i shall NOT! be a recipent, tho i'll 'celebrate the week by giving : ) and btw, tis is not a public holiday : P  bBblLluUueEekKk!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

 

hey!!! meExcitedOredi!!! hihihiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii, and whether or not you'd do it, God Willing, i am...  d i s c r e e t l y   : )

 

sitisifu : life is more than juz textbooks; love is larger than life : )

 

 

 
   
               
 


monday 12th november 2007
from 'bistro' ria 89.7fm, mediacorp, singapore
deejay : hafeezG [ personally, my dj numero uno!!! : ) ]

 

t o p i k
teman hidup : pilihan sendiri atau pilihan orang tua?

s i t i s i f u
seeloknya keduanya boleh diterima. berteman dulu sambil mengenali hati budi masing-masing. andai kedua-dua pilihan 'boleh tahan', beristikharahlah. tapi yang paling tepat, bersolatHajatDIRECT kerna inilah cara yang paling afdhal. saya sendiri memilih cara nombor2 dan kehidupan lebih aman dan tenteram. andai ada dugaan dan ujian mendatang, tak perlulah dipersalahkan sesiapa pun kerna yang MeMilih itu adalah ALLAH S.W.T. maka segala-galanya sebenarnya adalah nikmat dariNYA. insyaALLAH : )

 
 
             
             
 

 

 

november 2007
from 'bistro' ria 89.7fm, mediacorp, singapore
deejay : hafeezG [ personally, my dj numero uno!!! : ) ] & nitBebi

 

t o p i k
apakah pengalaman yang paling mencabar yang pernah anda lalui?

sitisifu : setibanya saya di lapangan terbang Atarturk dari Spain, saya ditahan pengawai immigresen kerana menurutnya, gambar di dalam pasport tidak mirip wajah saya sebenarnya. saya tidak dibenarkan berlalu dari situ. Seorang pegawai atasan dipangil dan saya ditanya bermacam soalan demi soalan.  Saya berdiri di kaunter itu dengan kemeja-T 'nirvana', jaket kulit termahal yang saya miliki, boots 12-eyelet docMartens, haversack, 17 anting-anting di telinga dan satu di hidung. Setelah agak lama, saya dibenarkan masuk ke Istanbul dengan selamat KERANA SAYA WARGANEGARA SINGAPURA!!! tetapi diingatkan supaya saya menukar foto di dalam pasport saya setibanya ke tanahair. jenama Singapura 'menyelamatkan' saya : )

s i t i s i f u
Walau saya tenang, di waktu itu, hanya Tuhan yang Tahu bimbangnya saya kerana saya tiada keluarga di sana, untuk 'menyelamatkan' saya. Terima kasih SINGAPURAKU!!!

Syukur alhamduLILLAH.

 

 

   
             
             
   

d i s c l a i m e r /   c o p y r i g h t